Tips Saat Kena tilang

Posted on Agustus 26, 2010

1


Beberapa waktu saat meluncur mengendarai sepeda motor daerah cempaka putih-jakarta pusat  jalur cepat,tiba2 di depan ada petugas sedang melakukan operasi

terjadilah dialog antara  saya dengan petugas:

petugas : selamat pagi pak?

saya :pagi

petugas : anda tau kesalahan anda?

saya : tau pak,masuk jalur cepat!

petugas : alamat tanggerang(melihat stnk) mengambil pulpen dan mengisi surat tilang berwarna merah

saya : Bantu lah pak?

ini yang di tunggu oleh petugas.karena berpikir alamat rumah saya jauh daerah tangerang

petugas : ya udah 150 !

alangkah kagetnya saya mendengar ucapan petugas

saya : saya cuma ada duit 15 ribu nih pak

petugas : aduh,duit segitu buat apa?

saya berpikir kalo sidang sangat merepotkan mesti ngantri,dan tungu sidangnya lama

saya : ya pak,saya adanya cuma segini?

petugas : ya udah tilang aja ya ?

Teringat ketika saya kena tilang dan kebetulan om saya seorang polisi,saya pernah cerita bahwa saya kena tilang,

saya : om saya kena tilang nih,tolong ambilin dong?

om saya : memangnya kamu kena tilang di mana?

saya : daerah jakarta selatan om?

om saya : lain kali klo kamu kena tilang,minta surat tilang warna biru?

saya : warna biru?ko gitu om

om saya : klo yang berwarna biru,berarti kamu mengakui kesalahan kamu dan membayar denda yang bisa di titipkan

kepada petugas atau lewat atm

klo yang berwarna merah,berarti kamu tidak mengakui kesalahan kamu yang berarti kamu harus melakukan

sidang gugatan di pengadilan

saya : oww?masih belum paham

berlanjut saya dengan petugas

saya : y udah deh pak,tilang saja tapi saya minta surat tilang warna biru?

petugas : bengong!!!pak surat tilang warna biru tidak ada (dengan tegas)

Saya : masa nga ada sih pak( ikut2 an tegas)

Akhirnya setelah berdialog cukup lama dan adu mulut sampai ngotot-ngototan petugas tersebut nyerah juga dikasih lah lembaran berwarna biru,langsung saya pergi ke atm,keesokan  saya ambil di polsek salemba bagian lalulintas disertai tanda bukti transferan.

penjelasan pengalaman diatas adalah selidik demi selidik :

LEMBARAN  MERAH, berarti kita menyangkal kalau melanggar aturan dan mau membela diri secara hukum (ikut sidang) di pengadilan yang telah di tentukan oleh petugas.

LEMBARAN  BIRU, berarti kita mengakui kesalahan kita dan bersedia membayar
denda.
Kita tinggal transfer dana via ATM ke nomer rekening yang sudah di tentukan (kalo gak
salah norek Bank BUMN) tidak sampe 50 ribu atau bisa langsung bayar kepada petugas yang menilang anda
Sesudah itu kita tinggal bawa bukti transfer untuk ditukar dengan
SIM/STNK kita di Kapolsek terdekat di mana kita ditilang,minta alamat sama petugas yang menilang.

Nah jadi klo kena tilang saran saya minta lembaran warna biru tergantung anda ngomong sama petugas agar dapet lembaran warna biru,tanya pasal apa saja yang anda langar?dan petugas akan memberikan daftar harga sesuai pasal.cuma 5 menit stnk/sim sudah ada di tangan anda.dan jangan sekali2 minta damai,karena anda mengajarkan kepada petugas untuk berbuat curang dan itu membuat petugas akan sering melakukan kecurangan kembali?

Jika anda terkena lembaran merah,hadir lebih dari waktu yang telah di tentukan,misal sidang tgl 15 anda datang tgl 19 ga perlu ngantri…kalo anda sudah telat dateng paling ada tambahan duit 25ooo total jadi 75000,yang 50000 masuk kas negara yang 25ooo masuk kas jin

Dari pengalaman saya di atas semoga bisa bermanfaat buat anda.

Posted in: lain-lain